Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Miniso Margo City Depok dan Product Placementnya Goblin

Siapa yang suka terpengaruh sama iklan/product placement? *langsung ngacung*

Gara-gara nonton goblin, sejujurnya saya sempet nanya ke mba-mba the body shop, adakah white musk yang versi Gong Yoo dijual di Indonesia? Jawaban mbanya: itu dipasarinnya cuma di Korea doang *entah bener entah ngga*. Tapi itu beneran iseng doang nanyanya, jadi kalo ternyata ngga ada, ngga sedih kok, hehe. Eh tapi kayaknya banyak deng yang jual online di toped, BL, dan temen-temennya. Namun, walaupun ada beneranpun, tetep ngga jadi pengen beli kok.

Gara-gara goblin juga saya jadi tau kalo ada toko yang namanya miniso. Tapi dulu ngga tau ada apa ngga di Indonesia. Pada suatu hari tiba-tiba nemu info kalo miniso ini udah buka cabang di Jakarta. Tapi karena ngga segitu niatnya jadi tetep cuek. Lalu pada suatu hari yang lain, pas mau belanja bulanan di giant margo city, pas turun lewat travelator, ngelirik ke arah serong kanan dikit. Wuahhh rame banget ada toko baru apaan tuh? Ternyataa.. ada miniso di Depok! *noraknya kambuh*. Langsung gandeng bos besar (dan bos kecil) buat cuci mata.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Islamic Book Fair (IBF) JCC Jakarta 2017

Seperti biasa, islamic book fair ini adalah event tahunan yang selalu kita tunggu-tunggu. Apalagi punya anak yang walaupun cuma pernah nonton iron man 1x waktu di wahana trans studio Bandung, tapi doi udah langsung nganggep iron man itu keren banget. Ngga nyambung ya? Karena kita jadi mikir buat lebih mengisi wawasannya soal pahlawan-pahlawan islam. Kalo beli bukunya di toko buku gede kayak gram*d rasanya mahaal. Jadilah kita ngandelan IBF terus.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bunyi ngiiing dari kompor bertabung gas ketika memasak

Kirain, setelah pakai bright gas 5.5 kg permasalahan tabung gas bakal beres. Maksudnya, urusannya tiap bulan ya tinggal bongkar angkut pasang (dan bayar 60rb). Tapi ternyata, masalah tabung gas yang berbunyi mendesis tetep aja masih kejadian. Amat sangat jarang sih terjadinya. Masalahnya, pas sekalinya kejadian, bunyinya udah bukan mendesis lagi. Tapi udah berubah jadi bunyi ngiiing panjaaang. Kira-kira kedengerannya mirip bunyi abang-abang penjual putu yang suka lewat depan rumah, tapi versi lebih pelannya.

Baru aja kemaren siang kejadiannya. Lagi ngerebus air tiba-tiba bunyi ngiiing ngga berenti-berenti. Bunyinya dari dalem cabinet tempat si tabung gas berada. Langsung panik plus parno tingkat tinggi. Mana bau gas bocornya udah parah banget. Buru-buru langsung matiin kompor, puter kenop regulator tabung gas ke atas/off, buka pintu cabinet lebar-lebar. Pintu sama jendela dapur juga langsung dibuka sampe pooooolll. Lho kok tetep bau juga. Makin panik. Ternyata selang tabung gasnya walaupun udah di-off-in tetep aja masih nyangkut jadinya tetep keluar gasnya. Langsung saya lepas trus saya biarin mengular di lantai dapur tuh selang. Baru deh ilang baunya.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Taman Wisata Alam Mangrove Pantai Indah Kapuk (PIK)

Senin pas long weekend kemaren kita rame-rame ke taman wisata alam mangrove di daerah Pantai Indah Kapuk. Karena berangkat dari Rawamangunnya udah siang ya jadinya nyampenya juga siang deh. Sekitar jam 12 baru jejakin kaki di parkiran. Harga tiket masuknya: dewasa 25ribu, anak-anak 10ribu, mobil 10ribu, motor 5ribu, turis asing 150ribu. Spot yang pertama keliatan: kandang monyet. Langsung melipir. Sekalian minum kelapa muda seharga 15ribuan sambil foto-foto.

Trus lanjut jalan. Pas liat ada kayak playground (padahal isinya cuma jembatan tali goyang), bocah-bocah pada langsung bolak-balik nyobain. Anak sholeh udah sok expert sekarang. Dulu-dulu mah doi ngga berani naik begituan. Sekarang malah pake goyang-goyangin gangguin yang lain yang lagi lewat. Kejeblos pun tetep lanjut teruus ngga ada kapoknya.

Trus jalan lagi. Lewatin jembatan kayu panjang di atas rawa-rawa. Demi poto. Poto terus tiada akhir. Trus bocah sholeh minta naik kapal. Padahal mahaaal harga tiket wisata airnya. Udah gitu jumlah kita lebih dari kapasitas 1 kapal. Jadi kalo mau semuanya mesti 2 kapal, yang berarti lebih dari setengah juta. Ngok. Tapi akhirnya Datuk ngga tega sama cucunya yang ngambek (makasi Tuuk!). Keluar deh 350ribu buat naik 1 kapal kapasitas 6 orang. Tapi jadinya isinya 6 dewasa, 2 anak sd, 2 anak tk, sm 1 batita. Waktu lamanya sekali perjalanan 25 menit.
*kapal kapasitas 8 orang: 450ribu
*kapal dayung: 100ribu
*kano/ kayak: 100ribu
Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bazaar Buku Big Bad Wolf (BBW) Jakarta 2017

Mumpung masih anget..

Berhubung taun lalu pengalaman kita pas dateng ke big bad wolf 2016 baik-baik aja, dan berhubung dapet email undangan vip pre sale bbw taun ini (karena daftar wolf pack membership), hayuklah! Kamis 20 april 2017 kita berangkat dari Depok jam 3 sore, harapannya sampe ICE BSD sekitar jam 16.30 biar bisa nukerin tiket vipnya dulu (yang ternyata bisa sampe jam 11 penukarannya). Tapiii karena 3 (ada yang ketinggalan, macet, gugel map ngaco) dan lain hal, sampenya jadi jam 5 lewat. Parkirnya bayar 20ribu di muka. Trus ngantri sholat asar dulu, ampyuuun, wudhu antri, musola kurang gede, mukena super terbatas.

  • Kalo ke bbw, wajib bawa mukena sendiri!

Baru masuk ke dalem habis magriban. Alhamdulillah sih ngga ada antrian masuk sama sekali. Uwwwaaahhh bukunya emang luar biasa banyak ya. Rame banget sih tapi tetep lowong karena gede area pamerannya. Cuma jadi keabisan keranjang/trolley aja. Ada sih yang rusak-rusak gitu rodanya. Muter-muter, tanya-tanya crewnya, cemplang cemplung. Alhamdulillah dapet lumayan.

Read the rest of this entry »

1 Comment »

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

*Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Mengurus perpindahan RT di alamat KTP, penambahan anggota KK dan denda keterlambatannya

Diketawain di kelurahan. Gara-gara anaknya udah 5 taun 3 bulan baru mau dimasukin ke KK. Iya sih kita emang rada-rada terlalu cuek soal ini *kurang jadi warga negara yang baik yak, huhu*. Tapi ada alesannya kok. Intinya karena kita ini sebagai bapak sama ibunya aja KK nya masih terpisah juga. Niat awalnya cuma supaya ngga berat sebelah. Jadi pengennya anak sholeh bakal dimasukin KK pas kita nantinya udah ngurus KK gabung.

Awal nikah (oktober 2010) kita masih nomaden antara Jakarta-Depok. Dua taun habis itu, maret 2013, pas akhirnya udah punya domisili sendiri, itu pas banget lagi muncul isu ektp. Jadilah nunggu ektp-nya Papa sholeh jadi dulu biar gampang pindah alamatnya *tapi ternyata tetep rempong juga, tapi itu kebanyakan pak su yang ngurus jadi saya kurang apal step-step keribetannya apa aja*.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Batik trusmi dan restoran klapa manis Cirebon

Dulu pas masih perawan, tiap taun ayah saya selalu ngajakin mudik naik mobil ke Jogja. Tiap lewat pantura, kalo ngga salah sih selalu lewat Cirebon. Tapi kayaknya ngga pernah sengaja muter-muterin Cirebon doang. Trus pas udah kawin (nikah maksudnya), pak su sempet 2x ke Cirebon, yang pertama karena dinas, yang kedua karena ada employee gathering. Tapi sayangnya dua-duanya eike ngga diajak, huhuhu.

Nah yang pas terakhir doi ke sana, sempet beli batik 2 biji, harganya murah dan (menurut saya) terlihat oke, jadilah penasaran pengen ngubek-ngubek batik (pake tangan) sendiri ke Cirebon.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Ide kado bayi yang bisa lama bergunanya: booster to toddler seat

Beberapa pekan yang lalu kita habis main ke rumah sahabat yang habis punya bayi. Sebenernya bayinya udah 4.5 bulan sih, hehe. Lama amat yak baru ngejenguk. Soalnya sebelumnya bayinya (dan ibunya) sejak lahiran tinggalnya di luar kota, jadinya baru sempet nengok pas udah tinggal di daerah jabodetabek lagi.

Karena nengoknya ramean jadi kepikiran apa kadonya ramean juga aja ya, patungan maksudnya, hehe. Trus salah satu sahabat saya ngasih ide buat beli kursi makan yang bisa dilipet. Judul benerannya sih: booster to toddler seat. Ngga tau sih sekarang udah ada terobosan kursi makan baru apa ngga, tapi yang jelas dulu pas jamannya anak sholeh masih balita, benda itu kepake banget. Sekarang bocah sholehnya udah 5 taun 3 bulan, jadi udah ngga make itu lagi. Read the rest of this entry »

Leave a comment »