Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Kembang api siang-siang

on April 15, 2014

Alhamdulillah jadi juga dipasang kanopi di rumah cilik kita hari jum’at kemaren pas anak sholeh ulang bulan. Sebenernya dari awal pindahan, 10 maret 2013, emang udah niat sebaiknya ada, nah kesampeannya baru sekarang deh.

Sebelum pesen, survey dulu tentunya. Udah punya sih kandidat, yang dulu masang teralis, kerangkeng, sama pintu besi. Tapi yang itu hasilnya sedikit mengecewakan, kurang rapi dan kurang manis. Kebetulan, pas survey yang sekarang ternyata dapet di tempat lain dengan harga yang lebih sesuai, hehe.

Oya, si harga, kalo buat kanopi, ternyata tergantung beberapa hal: ketebelan besi (kita pakai yang 1.8mm, bisa juga 2mm) dan atepnya pakai apa. Papa mertua kebetulan juga baru pasang dan ngeluh kalo pake fiber jadi panaas. Sejak denger itu, keademan jadi prioritas banget. Katanya sih, yang ngga panas itu, pake spandex. Awet pula kalo dibandingin fiber yang katanya 10 taun udah mesti ganti. Kelemahannya, kalau hujan berisik, tapi bisa diakalin pakai peredam sejenis aluminium foil. Ada lagi yang kayaknya oke juga, tapi harganya bisa 2x lipat, alderon. Ada juga yang sejenis fiber, tembus cahaya tapi meliuk-liuk bergelombang gitu, solar tab *semoga penulisannya ngga ada yang salah, hehe*.

Nah setelah nawar-nawar, untuk kanopi dengan spandex dan peredamnya ini kita dapet harga 375.000/m2, lebih murah 75.000 dari dua tempat lainnya, termasuk langganan bengkel las sebelumnya. Dateng deh om-omnya buat ngukur, diitung-itung, trus nawar lagi biar bulet, dapet deh diskon lagi 200.000, dengan syarat DP nya digedein jadi 2/5, hehe, alhamdulillah.

Selama pengerjaan, sekitar 1 minggu, sempet 2x mampir ke workshopnya, dan sempet minta benerin dikit modelnya. Sengaja ngga buru-buruin, yang penting rapi. Sekarang puas deh liat hasilnya. Pas hujan terbukti ngga berisik, yang fiber malah lebih heboh. Di dalem rumah juga rasanya ngga jadi lebih gerah, semoga bukan sugesti doang ya, hehe. Trus dapet garansi 1 bulan, kalo bocor tinggal sms. Lapisan peredam di bawah spandexnya juga warnanya putih, jadi rumah ngga menggelap deh.

Ada beberapa hal yang perlu lebih diperhatiin kalo-kalo mesen kanopi lagi.
Pertama, sebelum pesen, tentuin palang tengahnya gimana, mau berapa banyak, kalo untuk ukuran 3×4, mau dibagi jadi berapa kotak, bisa 12, bisa 9, bisa jugaaa.. entah berapa, hehe.
Kedua, cek model yang dipesen sama ngga dengan yang dibikin, kayak kita, mesennya zigzag kaku, dibikinnya meliuk, akhirnya minta dibenerin dulu.
Ketiga, kalo pake ornamen, tentuin mau besar apa kecil, kita dulu pas bikin teralis ada segitiganya, dan kegedean, jadinya aneh, nah yang kanopi ini ada daunnya, dan bener-bener pesen kecil-kecil aja, biar enak diliat.
Keempat, kalo nantinya pengen ngegantung tanaman, bisa minta dipasangin ring atau besi bentuk s gitu (kalau mau portable), nah ini mesti pesen berapa, posisinya gimana dan dimana, kemaren karena pas dipasang kita lagi pergi, jadinya ada yang kurang sesuai.

Semoga aja kanopinya awet naungin rumah kita, sesuai yang dibilang sama bengkel lasnya, minimal 30 taun, aamiin.

Ngomong-ngomong pas masangnya seru lho dan super berisik, jadi hiburan makannya anak sholeh. Pas omnya berhenti, sampe ditanyain, om kembang apinya mana om, lol. Padahal udah dibilang namanya ngelas, dan udah ngebeo, “ngelas”, tapi tetep aja balik lagi ke kembang api. Gemesss!

Advertisements

One response to “Kembang api siang-siang

  1. […] ganti kanopi tempat jemur jadi pake besi. Balik lagi ke bengkel las yang dulu, dapet harga 370ribu/meter persegi (nawar dari 400ribu). Pake fiber 8 meter, pake spandex 1 meter, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: