Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Tok tok tok

on April 17, 2014

Si rumah imut emang baru 1taun ditempatin, tapi ya gitu deh, udah banyak yang mesti diutik-atik lagi. Mulai dari bocor di sana dan di sini dan di situ dan di mana-mana, noda jamur di tembok, retak-retak dikit, sampai kusen lapuk.

Ngeliatnya jadi sedih beneran, huhuhu. Bukan, bukan sedih karena rumahnya jadi kurang nyaman. Bukan juga karena kebayang bakal butuh piti buat benerinnya *walopun ketar-ketir sih iya, haha*.

Sedihnya karena kebayang almarhum mas Girman.

Om Girman, kalau anak sholeh manggilnya gitu, adalah tukang kepercayaan ayah saya, sejak 13taun yang lalu. Rumah orangtua, yang saya tempati sejak SMA, bahkan dibangun olehnya. Lalu sejak rumah mungil ini mulai di-KPR-in awal tahun 2011, dan butuh dipercantik (di-per-aman lebih tepatnya), tentu yang ngerjain ya mas Girman juga.

Ibu saya bahkan bilang, sekarang tiap liat apapun di rumah: keramik lantai, keramik dinding, tembok, plafon, kitchen set, lemari, pintu, jendela, rumput, kolam, listrik, lampu, apapun lah, selalu kebayang mas Girman. I couldn’t agree more.

Setiap dateng momen pulang kampung, yang dititipin buat jagain rumah ya mas Girman. Kalo ada yang perlu diperbaikin sementara kita mau pergi, biasanya mas Girman dikasih aja kunci rumahnya (dan sering dibawa pulang). Toko ibu saya yang jagain ya mas Girman. Sampai-sampai kalo ada makanan yang berlebih, ibu saya langsung ingetnya sama mas Girman.

Ayah saya bahkan selalu merekomendasikan mas Girman ke siapapun yang butuh perbaikan rumah (atau bangunan). Dulu waktu ngerjain rumah, kita sampai rebutan sama kampus. Mas Girman juga pernah kita ajak ke rumah Mama-Papa (mertua) buat bikin rak karpet di sana. Renovasi rumah sepupu juga mas Girman yang megang. Selain faktor kepercayaan, ayah saya selalu bilang kalau mas Girman itu tukang ahli.

Walopun ngga tau persis, tapi menurut perkiraan saya, usianya baru sekitar 30-an. Masih muda ya. Makanya kita shock waktu dikabari kalau mas Girman wafat. Innalillahi wa innailahi rojiun. Huhuhu, sedih. Mungkin sebenernya dua kata ini yang paling dan masih saya rasakan sampai sekarang: hutang budi.

Anak sholeh bahkan inget banget sama mas Girman, mungkin karena sering ketemu. Beberapa minggu setelah kabar duka itu, anak sholeh monolog sendiri di rumah, kurang lebih gini:
“Tok tok tok salamualaikuum”
“Oh om Girman, silakan masuk”
Huhuhu. Langsung sedih dengernya.

Terimakasih ya om Girman, semoga semua kebaikannya dicatat oleh malaikat dan dibalas berkali lipat oleh ALLAH SWT di akhirat. Allahummaghfir lahu warhamhu wa’aafihi wa’fu ‘anhu wa akrim nuzulahu wa wassi’ madkhalah waghsilhu bil-ma’i watstsalji wal-barad. Allahumma laa tahrimna ajrahu wa laa taftinnaa ba’dahu waghfirlana wa lahu.

P.S.
Usia manusia emang ngga ada yang tau ya. Tapi minimal berbuat baiklah (termasuk terhadap diri sendiri). Hindari rokok ya. Udah tau kan ya kata-kata di paling bawah iklannya sekarang udah berubah?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: