Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Remote control

on April 25, 2014

Dari duluuu banget, saya udah jadi penggemar kucing. Waktu sd, ada kucing super lucu yang rutin dikasih makan, trus jadi baik deh sama kita. Saking baiknya, tiap berangkat si kucing nganterin sampe ke ujung gang, pulangpun si kucing udah siap jemput trus ngintilin sampe ke rumah. Di sd pun, di kelas, saya dan temen-temen “melihara” kucing. Waktu sd atau smp juga, ketika masih sering nginep-nginepan di rumah sepupu, kita punya kucing yang selalu saya tanyain kabarnya kalo lagi main ke sana.

Trus pas sma, di rumah orangtua, ada kucing perempuan yang bolak-balik punya anak di sekitar rumah. Hasilnya, komputer saya penuuuh sama foto kucing. Ah jadi kangen kan.

Pas kuliah, wuaaah, di kantin banyak kucing lucu. Pernah saya sengaja beli ikan di warteg demi para kucing itu, lol. Dulu dinamain apa ya kucingnya? Bonbon deh kalo ngga salah *colek suami, hehe*. Pas tau-tau ngilang, kita cariin sampe barel, dan tetep ngga ketemu, huhu, sedih.

Trus semuanya berubah ketika nikah. Tau kan ya keparnoan semua orang akan tokso dan segala macem. Jadinya hampir ngga pernah lagi nguyel-nguyel kucing kecuali yang bersih dan lucu banget.

Lalu pindahlah kita ke sini bawa toddler sholeh berusia 1taun 3bulan kurang 1hari. Oh ternyata di komplek sini juga ada kucing. Ternyata juga, anak sholeh juga ngga kalah hebohnya kalo liat kucing. Dulu pas makannya masih super susah, kehadiran kucing jadi hiburan dan pengalih perhatian banget tuh.

Anak sholeh kesayangan biasanya malu-malu kalo main ke rumah orang. Tapi herannya, kalo orangnya punya kucing, tanpa ditawarinpun udah asal nyelonong sendiri (padahal kita — saya dan suami — ngga ada yang masuk). Tetangga sebelah juga melihara kucing yang dikasih nama Cimot, dan pernah sampe ngga mau pulang gara-gara si Cimot. Trus tiap ada kucing lewat, dipanggilin, “ayo kucing pus sini dong”. Kitanya juga dipanggil buat nunjukin ada kucing lewat.

Tapinya, kalo kucingnya nyamperin, ada yang kegelian, hahahaha. Kecuali sama boneka kucing punya mandanya, yang tentunya jadi punya anak sholeh juga, hehe. Saking sayangnya, sampe dielusin, dipelukin, diajak tidur, dijalanin, dinaikin ke mobil, dibikinin kandang-kandangan (nah yang ini Papa yang ngajarin), bahkan mau diajak mandi juga *tidaaak, ntar bulunya lepek*.

Oya tapi pernah juga ngelus-ngelus kucing beneran. Kapan itu pas lagi maen ke rumah Yangti eh ada kucing peliharaan tetangga depan rumah yang super lucu (kucingnya, bukan tetangganya) lagi tiduran di kursi depan rumah. Mumpung lucu dan bersih, mari kita elus! Eh ada yang ketagihan sampe ngga mau berenti ngelusnya, lol. Kangen deh sama kucing itu.

Di rumah, anak sholeh punya mainan remote control mobil-mobilan. Satu dibeliin Papa, satu lagi hadiah ulangtaun dari Mauwo. Kalo lagi mainin itu heboh tuh, apalagi kalo sambil kejar-kejaran.Sampe sekarang, anak sholeh juga tetep heboh tiap ada kucing. Kapan itu, manda jajan somay bang Muni yang lewat depan rumah. Anak sholeh langsung ngambil sendal angry bird biru-kuningnya buat dipake di luar rumah. Eh trus ada kucing, dipanggil-panggil deh, sampe bergaya rukuk pus-pusinnya. Pas tu kucing udah nongkrong depan rumah, tau-tau anak sholeh ngambil remote controlnya, diarahin ke kucing, trus dipencet-pencet tombolnya. Hahahahaha. Kucingnya tentunya tetep diem doang. Jadi ketawa ngakak ngeliatnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: