Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Masjid kubah panas

on October 12, 2014

Ini adalah postingan yang beraura negatif. Mohon maklum.

Waktu lagi mau ngikut seminar (postingan sebelumnya), ngga sengaja ngeniatin mampir ke masjid kubah panas, mkp, sebut aja gitu, karena kebetulan lokasinya deketan. Kebetulan juga, seminarnya selesai jam12an jadi kan pas tu sekalian zuhur. Melipirlah kita.

Lewat gerbang masuknya yang megah, diminta bayar 10ribu (ada tiketnya). Trus jalaaan (duduk di mobil deng) nyari tempat parkir yang dibuka (soalnya tempatnya luaaas dan harusnya bisa parkir di mana aja, tapi ya gitu deh, ditaliin semua kecuali yang paling jauh). Mobil berhenti, jalan kaki deh kita lewat jalur yang katanya khusus pejalan kaki tapi gersang (pohon ada tapi palem doang). Alhamdulillah masih bisa nutupin muka dan kepala pakai tangan. Ngga sampe berasa di padang pasir sih (sotoy) tapi bisa dibayangin lah ya kalo udah berminggu-minggu (atau malah berbulan-bulan ya?) ngga ujan sama sekali, gimana teriknya.

Setelah jalan beberapa menit (5 menit ada kali), ternyata pintu masuk pria dan wanita dipisah (jauh). Anak sholeh saya gendong. Pas liat batas area suci, udah mau lepas sepatu tuh, tapi pas nginjek lantainya masyaAllah panas. Pake lagi aja deh sampe tempat penitipan alas kakinya. Dari situ ternyata harus jalan beberapa langkah lagi di bawah sinar matahari (sebelum sampe ke tempat teduh). Anak sholeh saya gendong terus karena ngeluh kakinya kepanasan. Sampe di tempat teduh, saya sempetin ngambil nafas dulu sambil dinginin telapak kaki. Di situ alhamdulillah saya masih bisa tahan sakitnya.

Lalu saya liat ada tempat wudhu wanita (tanpa peneduh sama sekali). Kuatin diri dan telapak kaki, saya lari sambil gendong anak 17kg ke sana. MasyaALLAH telapak kakikuuu.. kena air alhamdulillah adem lagi. Tapi habis itu, pas baliknya ke tempat teduh, sungguh saking panasnya, saya sampai mikir kalau mungkin kayak gini rasanya jalan di neraka (naudzubillahi min dzalik) dan saking sakitnya saya sampai ngerasa kalau telapak kaki saya melepuh. Hampir nangis saking panas dan sakitnya. Sungguh. Ngga pake lebay. Ngga pake manja. Anak saya sampai bilang: “manda jangan nangiiis”. Di depan saya malah ada ibu beranak 2 yang dua-duanya anaknya nangis kejeeer karena kakinya kepanasan (kembar kayaknya, 5 tahunan, cowo). Sampe trauma saya liat lantai mkp itu.

Baru aja mau masuk ke area sholatnya, ada seorang ibu yang bertindak seperti satpam, saya dilarang masuk karena bawa anak, “anak-anak ngga boleh masuk, gantian aja”, katanya. “Tapi ngga ada yang gantiin jaga”, jawab saya (ngga tau suami di mana karena masjidnya super gede dan ngga bawa hape). “Yaudah di luar aja”, jawab ibu itu. Astaghfirullah, kayaknya seumur hidup baru 1x itu ketemu larangan anak kecil masuk masjid. Alhamdulillah pas nyari, ketemu tuh suami saya. Tapi area pria dan wanita ternyata dibatasi pager besi setinggi manusia. Jadi gimana caranya anak saya bisa lewat?

Akhirnya sepakat balik ke pintu masuk wanita. Kembali harus nginjek lantai panas demi gantian sholat. Karena rasanya udah ngga kuat akhirnya saya menolak balik nginjek lantai panas lagi, dan batal saya sholat di mkp. Cabut dari parkiran ada lagi oknum yang meminta ‘seikhlasnya aja’. Trus di jalan anak sholeh cerita ke Papanya: “Papa tadi manda mau nangis”, huhuhu, lalu saya cerita ke suami soal telapak kaki yang mau melepuh, dan ternyata suami juga mengalami persis kayak gitu juga.

Sungguh saya ngga habis pikir, gimana cara pikir manajemen dan desainer itu mkp.
– Parkiran yang deket malah ditutup, yang dibuka malah yang terjauh.
– Area pejalan kaki seharusnya bisa ditanami pohon yang lebih rimbun, ketimbang palem doang
– Area masuk wanita dan pria harus dipisah sejauh itu ya? Bikin susah suami istri yang bawa anak kecil
– Dari tempat penitipan alas kaki, ke tempat wudhu, ke area sholat, apa tidak terpikir untuk dibuat teduh? Apa perlu ada korban melepuh atau pingsan beneran dulu?
– Bagaimana mungkin anak ngga boleh masuk masjid? Speechless.
– Harus ya antara tempat pria dan wanita ada pager besi setinggi manusia?

Itu mkp masjid apa penjara sih? Bukannya memuliakan yang mau sholat malah menyiksa secara fisik!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: