Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Open house TK NF

on March 3, 2015

Jadi, anak sholeh sekarang udah mau 3 taun 3 bulan. Target kita, selambatnya pas 4.5 taun udah masuk TK (nanggung ya, kelahiran desember soalnya), biar bisa lebih maksimal main, sosialisasi, dan belajar. Sebenernya yang pengen kita tekenin itu di bagian hafal Al-Qur’annya. Jadi ya nyarinya sekolahan yang basic agama islamnya emang kuat, yang islam terpadu gitulah kira-kira.

Nah salah satu kandidat kuatnya adalah TK NF. Kebetulan pas kamis sore lalu (26 feb), lewat sana, dan eeeh ada open house. Hampir telat karena cuma sampe sabtu (28 feb). Datanglah kita di hari terakhir, pas lagi puncak acara.

Susunan acaranya:
Registrasi (gratis! dapet snack juga, hehe)
Pemutaran profil TKIT NF — yang ini kayaknya kita telat deh jadi bahkan ngga tau ada beginian
Pemeriksaan sidik jari *
Konsultasi dengan psikolog *
Pemeriksaan dengan dokter *
Membuat mpe-mpe *
Lomba:
– Menghias kue
– Menyanyi
– Menyusun huruf hijaiyah
Trus nonton panggung: sambutan, anak-anak TK nya tampil, pengumuman pemenang lomba

* pilih salah satu
Tapi kita alhamdulillah boleh pilih dua, pemeriksaan sidik jari, sama konsultasi dengan psikolog.

Pemeriksaan sidik jarinya termasuk yang paling berkesan (buat saya pribadi), karena jadi tau oooh pantesan ni anak sholeh nanyaaa muluuu ngga berenti-berenti, dan katanya emang butuh stok kesabaran yang selalu tinggi buat jawab semua pertanyaannya, hehe. Oh dan katanya sang Papa punya bakat musik terpendam, yang mungkin cuma ada 1 dari 100.000 orang, hooh, orangtuanya juga disenterin atu-atu jarinya (tangan aja, ngga sampe kaki :p).

Trus konsultasi dengan psikolog. Sebelumnya diobservasi dulu kemampuan anaknya, boleh pilih: bahasa, kognitif, emosi, atau motorik. Tadinya ragu pilih antara kognitif atau emosi ya. Tapi berhubung anak sholehnya kalo ketemu orang baru, biasanya cuma diem aja dulu, yaudah kognitif aja deh, kalau emosi kan kayaknya anaknya mesti bisa langsung ekspresif ya. Tapi ternyata tetep aja kognitifpun cuma bisa kebaca sebatas permukaannya doang, karena itu tadi, waktu observasi yang terlalu sebentar, dan anak sholeh ditanyain cuma bales ngeliatin doang. Padahal mah kalo udah kenal heboh bener. Hasilnya alhamdulillah baik, dan intinya kita harus terus lebih kasih stimulasi positif karena lagi golden age, hehehe.

Lanjut.. Anak sholeh ikut lomba menyusun huruf hijaiyah. Papa cari huruf hijaiyah di dalem keranjang kartu, anak sholeh (seharusnya lari) kasih ke manda, manda susun di atas meja. Tapi anak sholeh jalannya malah kayak gaya model peragaan busana, slow motion, hahaha, duhaduh. Selain lomba, banyak juga aktivitas bebas lain, kayak bikin kura-kura dari mangkok+karton, main playdoh-playdohan, meronce, bikin kalung/gelang, ngecat, bikin burung+sarangnya dari kertas krep (eh tulisannya gimana ya yang bener?), main pasir, dan tentu saja main perosotan/ayunan.

Trus pulangnya boleh naik mobil odong-odong gratis sampe parkiran. Alhamdulillah, lumayan seru, hehe.

Kalo biayanyaaa…
(PG s/d lulus TK)
Formulir: 450.000
Dana pengembangan: 6.000.000 (bisa dicicil 3x)
Dana pendidikan: 7.000.000
Iuran SPP/bulan: 750.000
Iuran BP3 (1th): 200.000

Weeew, hehehe.. Semangat!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: