Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Perpus & siomay cikini

on February 12, 2016

Kapan itu kita lagi beredar di sekitar Cikini. Kebetulan dari dulu udah penasaran sama perpus anak yang di TIM itu, dijabanin deh ke sana. Sampe tempat jam 12an, dan ternyata area bermainnya baru dibuka jam 2. Hmm, kayaknya mendingan pergi sebentar ngenyangin perut dulu trus baru balik lagi kali ya..

Berhubung penasaran banget sama siomay Cikini dari jaman masih kerja (berarti dari sebelom hamil, berarti dari hampir 5 taun yang lalu), jadilah melipir ke seberangnya stasiun. Ngga tau sih itu beneran siomay Cikini yang tersohor apa bukan, karena yang dulu kan katanya adanya di stasiunnya, sementara sekarang di stasiunnya udah ngga boleh jualan lagi *kecuali si convenience store itu*. Tapi saya cukup senang sih karena harganya bersahabat sama atm.

Satu porsinya 10 ribu, isi 5 biji. Habis dicobain, kok rasa siomaynya standar aja ya, yang enak malah otak-otaknya. Yang penting perut ngga keroncongan lagi aja deh *padahal ngabisinnya susah payah sampe minta bantuin Papa sholeh*.

Trus karena lagi heboh soal buku diskon gramed, bela-belain deh mampir ke Matraman. Dan ternyata lebih okean stok buku diskonan di gramed Depok daripada di situ. Di Matraman stoknya cuma dikit, superrr berantakan, sampe bahkan udah ngga nemu lagi mana yang 5000an. Akhirnya dapetnya buku aktivitas seharga 15ribuan. Habis itu baru deh ke Cikini lagi.

 
image

Tempat main di perpus anak Cikini itu ternyata cuma boleh buat anak dengan tinggi maksimal 110cm. Alhamdulillah anak sholeh pas-pasan *udah deg-degan tuh kita*. Oya semua anak kudu pake kaos kaki. Akhirnya pinjem kaos kaki baru Papa yang waktu itu beli di toko buku sederhana. Untung pendampingnya boleh nyeker. Pas udah masuk area bermain, ternyataaa gerahnya ampun-ampunan. Berasa kayak di dalem oven. Padahal mainannya lumayan lho. Ada halang rintang, ayunan, perosotan, mini flying fox, scooter, sepeda, mobil-mobilan. Yang terakhir ini kocak, karena sebenernya mobil-mobilannya bisa jalan kalo diinjek pedalnya. Tapi entah kenapa kalo anak sholeh yang naikin ngga bisa maju *LOL* mungkin karena udah keberatan kali ya.

 
image

Trus karena kita buru-buru dan saya kepanasan akhirnya ngga lama-lama di situ. Pindah ke area bacanya sebentar, ada buku menarik tentang rantai makanan. Jadi kepengen bikin kartu anggota, tapi konon katanya cuma boleh buat yang berKTP DKI ya? Berarti yang Depok ngga bisa dong, huhu. Mana Papa sholeh KTPnya ilang dan udah mau pindah KTP juga. Lain waktu mungkin mau ke sana lagi buat baca-baca lebih lama aja deh..

Mudah-mudahan pas ke sana berikutnya udah ada dedeknya anak sholeh, aamiin banget! *doa yang sama terus tiap postingan*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: