Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Mengurus duplikat buku nikah di KUA

on June 28, 2016

image

Pekan lalu, sekolahnya anak sholeh bagi raport (yang bener tu rapor, rapot apa raport ya?). Papanya tentu saja pengen ikutan. Jadilah bela-belain ngajuin cuti. Tapi kan kalo alesannya cuma itu doang kok kayaknya kurang afdhol ya (mungkin menurut bos dan rekan-rekan kerjanya gitu, mungkin lhooo). Harusnya izin setengah hari aja cukup trus siangnya bisa tetep ngantor. Jadi biar bisa seharian, pake alesan kalo mau sekalian ke KUA. Langsung pada bingung deh ngapain ke sanaaa?

Buku nikah kita luntur (hooh, 2 2 nya). Gara-gara ujan-ujanan di Jogja dulu. Huhu. Mungkin itu juga sebabnya sekarang si canon ngambek. Habisan, kirain kan tas kameranya kedap air. Sebenernya walopun luntur tapi tetep bisa kebaca dan kayaknya bisa ditulisin lagi sendiri. Cuma cap stempel nya itu aja lho.

Jadi hari itu, habis kelar ngobrol sama bu guru, kita langsung ke komplek p*rmata pur* 1, ke KUA cimangg*s. Dibintangin aja ya biar aman, hehe. Sampe sana kita diurusin sama (1 orang) ibu-ibu yang udah ngga muda lagi (kayaknya sih lebih tua dari ibu saya, berarti mungkin udah jadi nenek juga). Kita jelasin kalo ke situ dalam rangka ngurus duplikat buku nikah.

Katanya, yang dibutuhin cuma ini:
1. Fotokopi KTP pemohon (suami dan istri).
2. Fotokopi KK. Karena KK kita masih terpisah jadi bagian ini diskip aja gpp katanya. Iyoilah pastilah si ibu heran, hampir 6 taun nikah tapi belum bikin KK sendiri itu gimana ceritanya Mba Mas?
3. Photo ukuran 2×3 (masing-masing 3 lembar).
4. Surat keterangan kehilangan dari kepolisian setempat. Ngga ilang jadi diskip juga.
5. Dan atau surat keterangan rusak buku nikah (dengan melampirkan buku nikah tersebut). Yang ini ditulis tangan langsung di tempat (oleh suami saja, saya cukup ngeliatin doang).

Lain-lainnya:
1. Mengisi form surat permohonan pembuatan duplikat.
2. Materai 6ribu (2 biji). Karena ngga bawa materai sendiri jadi disediain dari KUAnya. Bayar 20ribu tentunya.
3. Duit: 200ribu tanpa kuitansi. Si ibu mintanya sambil bisik-bisik. Dan habis bayar, kita minta kuitansi, katanya, oh ngga pake kuitansi Mba. Oookaaay.. *ngomong-ngomong, kata ibu saya, harusnya ditawar dulu sebelumnya, hehe, kayak belanja sayur dong, hahaha*.

Untungnya (eh apa buntungnya yak) sih, lagi bulan ramadhan, jadi kita lebih pasrah mode on. Oya duplikatnya langsung jadi saat itu juga. Tapi karena ditulis tangan dulu jadi ya nunggunya lumayan lama *ada kali 1jam*. Tinggal ngisi form tanda terima duplikat. Trus yang kelunturan jadi hak milik KUA deh.

Oya kantor KUA ini ternyata sabtu minggu tutup ya *baru tau saya*. Katanya, kalo senin-jumat bukanya jam 7.30-16.00. Tapi karena lagi puasa jadi bukanya jam 08.00-15.00, kecuali jumat sampe 15.30, gituuu. Ini nomer watsapnya mereka: +62-813-1415-4048. Ada emailnya juga lho.

image

Sekian. Mohon maaf lahir dan batin dari lubuk hati yang terdalam yaaa.

Advertisements

One response to “Mengurus duplikat buku nikah di KUA

  1. […] Mengurus duplikat buku nikah di KUA Jun […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: