Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

The secret life of pets

on August 31, 2016

Akhirnya saldo mtix nya kepake juga, hehe. Sejujurnya ini acara nonton di 21 bersama anak sholeh yang paling sedikit sisi menyenangkannya menurut saya. Tau bakal ada pelm ini sebenernya udah dari awal tahun 2016 ini. Bisa dibilang nonton bareng ini termasuk salah satu yang cukup dinanti-nantikan. Jadi, begitu tau udah tayang, dan sepupunya anak sholeh udah nonton, langsung lah (ayo kita cobain booking lewat mtix).

Berhubung kita suka yang ngirit-ngirit, jadi tentunya nonton di hari kerja adalah pilihan terhemat. Nontonnya juga kudu di tempat yang terjangkau ojek tanpa pantat pegel dari kantor pak su(ami sholeh). Jamnya pilih yang paling malem tapi ngga kemaleman, maksudnya jam 19.00 tengtong gitu. Kebetulan udah kangen sama dr.Nonny, jadi dari jam 1 udah meluncur ke poliklinik. Ternyata dokternya lagi berhalangan, huhuhu, padahal udah lari ngos-ngosan dari parkiran. Trus kita makan dulu di mobil, sholat dulu, isi bensin dulu, jajan minuman di koperasi dulu. Jam setengah 6 baru dapet kabar kalo Papa baru bisa cabut jam 6. Liat gugelmap, katanya cuma 23 menit ke epicentrum, okeee. Tungguin sampe lewat azan magrib, ternyata tuan besar masih belum bisa ninggalin kantornya.

Berangkat duluan deh kita. Macet paraaah ternyata. Pas lagi mundur ngindarin jalanan stuck pake nabrak motor (orangnya lagi mundurin habis parkir) sampe penyok ke dalem pula. Padahal dari sebelum mundur udah kasih hazard. Bete! Hape udah dicaz sampe powerbank kosong, eh batrenya bocor trus tau-tau udah mati lagi. Sampe epicentrum udah jam 19.15an. Masuk-masuk udah pas Dukenya baru dibawa buat jadi penghuni baru di rumahnya Max. Trus anak sholeh ketakutan ngga jelas kenapa. Tapi ngga sampe nangis sih cuma nutup sebelah mata. Apa karena si Duke gede banget segede gaban kali ya. Trus akhirnya pak su baru dateng jam8an deh kayaknya.

Filmnya pun sungguh kurang layak ditonton anak (mendekati) 5 tahun. Terlalu banyak bullying, kekerasan, tamparan. Snowball si kelinci juga terlalu ganas. Padahal kan yang namanya kelinci di kehidupan nyata pada lucu-lucu semua. Terlalu banyak kejorokan juga, kelinci pup sembarangan, anjing pipis sembarangan, anjing saling mengendus pantat, dan ada babi yang super menjijikan. Tau sih kalo binatang emang kelakuannya gitu tapi ya ngga perlu dipertontonkan kali ya walaupun niatnya buat lucu-lucuan. Udah gitu pake taksir-taksiran segala antar anjing. Beneran deh bukan tontonan buat anak kecil ini mah. Nonton di rumah pun mungkin juga sebaiknya jangan kali ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: