Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

on April 13, 2017

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.


Selama di perjalanan, walopun anak sholeh sering nanya kapan sampenya, tapi doi berhasil tidur dari jam 1 sampeee keretanya hampir tiba di Gambir. Sebelum jam 1, kerjaan kita cuma: makan berat, nyemil, ke kamar mandi 1x, nyoret-nyoret buku gambar, main (bawa bekel mainan). Oya sama nonton tipi. Ada tipi rada burem segede gaban di depan mata kita. Udah dicoba dialihin perhatiannya tapi teteeep suka balik lagi ke situ.

Anak sholeh tentunya, pas ditanya, ngakunya lebih suka naik pesawat. Tapi 2 hari setelahnya, kita sempet ke Gambir lagi (cuma buat beli hokben — requestnya bos kecil). Trus doi langsung minta naik kereta lagi. Doi juga keliatan excited liat kereta yang lagi parkir di peron. Saya sendiri sebenernya ngerasa perjalanan naik kereta antar Jogja-Jakarta yang kali ini paling nyaman. Cuma ada 1 yang bikin bete. Itupun pas udah sampe di Gambir, jadi bukan salah keretanya.

Bawaan kita hari itu cuma 1 tas ransel sama 1 koper (gede dan cukup berat). Tapi dari dulu saya emang ngga pernah berniat pake jasa porter. Nah pas keretanya berenti di Gambir, para porter langsung heboh masuk. Ada lebih dari 3 porter nawarin tapi saya tolakin. Tapi 1 porter terakhir tu ngotot banget kayak ngekorin sampe rasanya saya pengen cepet-cepet ngejauh dari porter itu.

Turun kereta (di lantai 2), saya nyari toilet, nanya ke pramugari kereta (apa sih istilahnya yang benernya), si Mba malah nanya balik ke porter tadi. Dan dia bilang toilet adanya di lantai bawah. Saya dengan buru-buru (dan rada keras kepala), turun tangga ke lantai 1 ngangkat koper per anak tangga sendirian dan tetep nolak tawarannya. Tau ngga? Sampe bawah, nanya janitor, ternyataaa di lantai 2 tadi ada lho toilet. Ternyata juga, stasiun Gambir itu ada lift (elevator) nya, berfungsi dengan sangat baik tapi ngga ada yang make, kosong melompoong. Bete banget rasanya. Harus ya itu porter tadi ngeboongin orang kayak gitu *emosi*.

Tapi diluar kejadian itu saya seneng kok naik argo lawu. Sungguh. Oleh-olehnya foto stasiun Gambir aja ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: