Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Kunjungan Kedua ke Kebun Binatang Ragunan

on July 22, 2017

Jaman dulu pas anak sholeh masih jadi anak stroller, kita udah pernah ke Ragunan sekali. Kesan pertama: gempoor. Karena kaki kita kurang terlatih buat banyak jalan jadinya belum ada niat main ke sana lagi. Trus tiba-tiba anak sholeh udah hampir 5.5 taun (postingan ini udah ngedraft dari Mei). Sebenernya sejak setaun sebelumnya udah pengen rutin konsisten ngajakin belajar sepeda roda 2 tapi banyak banget alesan penghambat dari ketiga belah pihak *ya gitu deh*.

Kebetulan, beberapa ahad yang lalu (sebelum bulan ramadhan), kapten kecil, acara futsal mingguan yang diikutin anak sholeh, ngadain latihan bareng sama BSS di daerah Pati Unus/Blok M. Selesainya jam setengah 10 jadi kalo mau ke mana-mana dulu habis itu masih sempet banget. Jadinya kita ke Taman Margasatwa Ragunan. Udah diniatin dari kemarennya, jadi pagi-pagi dari rumah udah bawa sepedanya anak sholeh. Sampe sana parkiran lumayan penuh tapi jalanannya lancar. Urusan tiket masuk dipegang sama boss besar karena saya lagi sibuk beli minuman gelas sama gorengan buat bekel di dalem. Kalo seinget Papanya katanya bayar 30ribu totalnya (ber3), dan udah dapet jakcard.

​Habis masuk kita langsung keluar lagi, soalnya lupa minta peta. Untung keluar masuk tinggal minta cap. Sebenernya ada app buat map nya, apa ya lupa namanya. Tapi henpon Papa sholeh udah mau habis batrenya, hape saya kepenuhan memori, jadi mesti pake yang versi cetak. Selanjutnya, sewa sepeda tandem (15ribu per jam). Trus karena punya bocah cowo, jadi hewan yang diincer yang buas-buas. Dari buaya, ular, macan tutul, beruang, elang, sampe ke zona hijau tua yang isinya singa afrika, harimau putih, harimau sumatera, sama harimau benggala. Sempet liat-liat kancil sama gajah juga.

​*masih nyobain office lens, dan masih burem kalo di-rotate, mohon maklum :p*

Sebenernya kepikiran pengen liat atraksi pemberian makan hewan tapi yang menarik malah udah kelewatan. Kalo ada gajah tunggang juga pengen, sayangnya udah ngga ada. Trus lewatin arena permainan anak, 2 cowo sholeh naik 2 wahana. Yang cewe nungguin sepeda sambil ngisi perut, sambil ngeliatin orang-orang pada gandeng atau gendong anak sambil ngerokok. Trus jengkel sendiri. Sekalian aja suruh anaknya ngerokok dari bayi. Fiuh. Akhirnya setelah nyewa sepeda tandem selama 2 jam lebih dikit, kita cabut ke fx. Soalnya mau ikut workshop membuat mobil dari kardus yang diadain ayo main.

Besoknya anak sholeh udah nagih minta ke ragunan lagi *doeeeng*. Sementara bokong penggowes sepeda tandem nomer 2 masih sakit ngilu sampe besok malemnya. Kalo punya sepeda sendiri yang saddle dudukan joknya lebih enak empuk dan lebar (dan mobilnya bisa buat nyangkutin banyak sepeda) mending bawa sendiri deh.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: