Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Konsul mimisan ke dokter spesialis THT RS Bunda Margonda

  • Karena anak sholeh udah mimisan 5x dalam seminggu
  • Karena gampang ngantukan padahal jam tidurnya belum kurang (lagi makan siang masa tidur)
  • Ditambah dengan keparnoan orangtuanya karena sebelumnya ngga ada riwayat mimisan

    Daftar lah kita ke dr. Adeline Eva Sp.THT hari senin malam. Anak sholeh saya pangku di kursi yang ada alat endoscopy THT nya (lagi males gugling istilahnya) trus disenter dari ujungnya doang dikit. Ternyata:

    • Mimisannya karena emang ada luka di dalem hidung
    • Ngantukannya karena supply oksigennya ke otak berkurang karena batuk pilek jadi rongga hidungnya lebih sempit dari biasanya. Ditambah amandelnya lagi bengkak (ngga ngerti sih ini hubungannya sama ngantuk gimana).
    • Ngantuknya juga ada efek samping dari obat sebelumnya juga.
    • Kalo ada darah kering dibiarin aja nanti lepas sendiri. Kalau mau dibersihin harus hati-hati banget supaya ngga luka lagi.
    • Kalau batuk pilek susah sembuh kemungkinan karena ada alergi juga.

    Selanjutnya bayar:

    • Konsultasi: 200.000
    • Tindakan endoscopy: 150.000
    • Alat endoscopy THT: 186.000
    • Biaya umum RS: 45.000
    • Obat: 365.500
    • Total: 946.500 *huhu gede amat ya*

    Semoga selanjutnya sehat seterusterusterusnya ya Nak sholeh, aamiin..

    Leave a comment »

    Perbandingan biaya dokter spesialis anak RS Hermina Depok dengan RS Bunda Margonda

    Anak sholeh pas jum’at lalu habis pulang sekolah lemes doang. Batuk pilek ada sih udah 1 mingguan. Trus muncul demam. Selain lemes, bocahnya minta dipijetin kakinya sambil ngeluh pegel-pegel selama sisa hari itu. Malemnya demamnya mencapai 39.5 tapi masih berusaha tenang. Sebenernya kita bukan termasuk orang yang dikit-dikit berangkat ke rumah sakit. Kalo batuk pilek doang (tanpa demam) biasanya sabar tunggu sembuh sendiri, walau butuh waktu 3 minggu-1 bulan. Kalo demam baru beda cerita. Apalagi kalo diatas 39, karena biasanya anak sholeh suhu demamnya paling di sekitar 38 doang.

    Urutannya kalo butuh ke dokter biasanya gini: hubungin Hermina Depok (telp: 021-77202525/ 1500488) buat tanya apakah ada diantara 3 dokter favorit kita: dr. Rastra Sp.A, dr. Gunawan Sp.A, atau dr. Rianita Sp.A yang lagi praktek. Kalau herminanya lagi susah dihubungin (sering gitu sih) atau dokternya ngga ada, telepon Bunda Margonda (telp: 021-78890551/ 1500799) buat nanyain dr. Rianita Sp.A lagi ada jadwalnya apa ngga. Bisa liat di situsnya masing-masing sih cuma kadang bisa aja dokternya ternyata lagi cuti.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    Info biaya HSG (histerosalpingografi) dalam rangka inseminasi dan biaya konsultasi dokter SpOG

    Kepikiran pengen insem, datenglah kita ke klinik fertilitas ternama di menteng. Jadi pasien baru, daftarnya mesti bawa buku nikah. Tunggu dipanggil, trus ketemu salah satu dokter cewe di sana. Sejujurnya saya pernah langganan dengan beberapa dokter kandungan yang baik, nenangin dan ramah banget: dr. Nonny Nurul Handayani, SpOG dan dr. Novi Resistantie, SpOG. Mungkin salah juga sih kalo saya terlalu berharap bakal ketemu dokter yang seenak 2 dokter tadi. Ternyata memang ekspektasi saya terlalu tinggi. Intinya, dokter yang baru saya temui menyarankan untuk HSG ulang kalau mau insem. Karena HSG saya dulu udah terlalu lama (oktober 2015).

    Selesai dari dokter tentunya harus ke kasir. Tagihannya lumayan bikin shock. Kwitansi saya sebagai berikut:

    • Clinic administration fee: 60.000
    • New patient additional fee: 35.000
    • Patient medication record book: 35.000
    • Consultation treatment fee: 590.000

    Jadi setiap konsultasi lagi saya harus membayar minimal 620.000? Wew mabok berat dong. Apa emang biaya konsul SpOG sekarang segituan ya?

    Trus sekarang saya lagi nanya-nanya soal biaya HSG (dengan dokter wanita). Baru ini yang didapet:

    • RS Mitra Keluarga Depok: 1.2 juta
    • RS Hermina Depok: 1.8 juta
    • RSU Bunda Jakarta: 1.4 – 2.2 juta (tergantung kateter yang digunakan)
    • RSU Bunda Margonda: 1.15 juta
    • Biotest Menteng: 1.1 juta
    1 Comment »

    Kunjungan Kedua ke Kebun Binatang Ragunan

    Jaman dulu pas anak sholeh masih jadi anak stroller, kita udah pernah ke Ragunan sekali. Kesan pertama: gempoor. Karena kaki kita kurang terlatih buat banyak jalan jadinya belum ada niat main ke sana lagi. Trus tiba-tiba anak sholeh udah hampir 5.5 taun (postingan ini udah ngedraft dari Mei). Sebenernya sejak setaun sebelumnya udah pengen rutin konsisten ngajakin belajar sepeda roda 2 tapi banyak banget alesan penghambat dari ketiga belah pihak *ya gitu deh*.

    Kebetulan, beberapa ahad yang lalu (sebelum bulan ramadhan), kapten kecil, acara futsal mingguan yang diikutin anak sholeh, ngadain latihan bareng sama BSS di daerah Pati Unus/Blok M. Selesainya jam setengah 10 jadi kalo mau ke mana-mana dulu habis itu masih sempet banget. Jadinya kita ke Taman Margasatwa Ragunan. Udah diniatin dari kemarennya, jadi pagi-pagi dari rumah udah bawa sepedanya anak sholeh. Sampe sana parkiran lumayan penuh tapi jalanannya lancar. Urusan tiket masuk dipegang sama boss besar karena saya lagi sibuk beli minuman gelas sama gorengan buat bekel di dalem. Kalo seinget Papanya katanya bayar 30ribu totalnya (ber3), dan udah dapet jakcard.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    Miniso Margo City Depok dan Product Placementnya Goblin

    Siapa yang suka terpengaruh sama iklan/product placement? *langsung ngacung*

    Gara-gara nonton goblin, sejujurnya saya sempet nanya ke mba-mba the body shop, adakah white musk yang versi Gong Yoo dijual di Indonesia? Jawaban mbanya: itu dipasarinnya cuma di Korea doang *entah bener entah ngga*. Tapi itu beneran iseng doang nanyanya, jadi kalo ternyata ngga ada, ngga sedih kok, hehe. Eh tapi kayaknya banyak deng yang jual online di toped, BL, dan temen-temennya. Namun, walaupun ada beneranpun, tetep ngga jadi pengen beli kok.

    Gara-gara goblin juga saya jadi tau kalo ada toko yang namanya miniso. Tapi dulu ngga tau ada apa ngga di Indonesia. Pada suatu hari tiba-tiba nemu info kalo miniso ini udah buka cabang di Jakarta. Tapi karena ngga segitu niatnya jadi tetep cuek. Lalu pada suatu hari yang lain, pas mau belanja bulanan di giant margo city, pas turun lewat travelator, ngelirik ke arah serong kanan dikit. Wuahhh rame banget ada toko baru apaan tuh? Ternyataa.. ada miniso di Depok! *noraknya kambuh*. Langsung gandeng bos besar (dan bos kecil) buat cuci mata.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    Bazaar Buku Big Bad Wolf (BBW) Jakarta 2017

    Mumpung masih anget..

    Berhubung taun lalu pengalaman kita pas dateng ke big bad wolf 2016 baik-baik aja, dan berhubung dapet email undangan vip pre sale bbw taun ini (karena daftar wolf pack membership), hayuklah! Kamis 20 april 2017 kita berangkat dari Depok jam 3 sore, harapannya sampe ICE BSD sekitar jam 16.30 biar bisa nukerin tiket vipnya dulu (yang ternyata bisa sampe jam 11 penukarannya). Tapiii karena 3 (ada yang ketinggalan, macet, gugel map ngaco) dan lain hal, sampenya jadi jam 5 lewat. Parkirnya bayar 20ribu di muka. Trus ngantri sholat asar dulu, ampyuuun, wudhu antri, musola kurang gede, mukena super terbatas.

    • Kalo ke bbw, wajib bawa mukena sendiri!

    Baru masuk ke dalem habis magriban. Alhamdulillah sih ngga ada antrian masuk sama sekali. Uwwwaaahhh bukunya emang luar biasa banyak ya. Rame banget sih tapi tetep lowong karena gede area pamerannya. Cuma jadi keabisan keranjang/trolley aja. Ada sih yang rusak-rusak gitu rodanya. Muter-muter, tanya-tanya crewnya, cemplang cemplung. Alhamdulillah dapet lumayan.

    Read the rest of this entry »

    1 Comment »

    Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

    Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

    1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
    2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
    3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
    4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

    *Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

    Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    Mengurus perpindahan RT di alamat KTP, penambahan anggota KK dan denda keterlambatannya

    Diketawain di kelurahan. Gara-gara anaknya udah 5 taun 3 bulan baru mau dimasukin ke KK. Iya sih kita emang rada-rada terlalu cuek soal ini *kurang jadi warga negara yang baik yak, huhu*. Tapi ada alesannya kok. Intinya karena kita ini sebagai bapak sama ibunya aja KK nya masih terpisah juga. Niat awalnya cuma supaya ngga berat sebelah. Jadi pengennya anak sholeh bakal dimasukin KK pas kita nantinya udah ngurus KK gabung.

    Awal nikah (oktober 2010) kita masih nomaden antara Jakarta-Depok. Dua taun habis itu, maret 2013, pas akhirnya udah punya domisili sendiri, itu pas banget lagi muncul isu ektp. Jadilah nunggu ektp-nya Papa sholeh jadi dulu biar gampang pindah alamatnya *tapi ternyata tetep rempong juga, tapi itu kebanyakan pak su yang ngurus jadi saya kurang apal step-step keribetannya apa aja*.

    Read the rest of this entry »

    Leave a comment »

    List drama korea favorit tahun 2000-2017

    Terfavorit sampai saat ini tentunya: goblin !! 

    *precaution: tulisan ini sangat subjektif, jadi mohon maaf lahir batin dulu ya sebelum dan sesudahnya*

    Dari jaman dulu sebenernya saya udah kenalan sama drama korea, tapi sekedar kenalan biasa. Yang pertama kali ditonton, tentunya (gampang ditebak ya ini): autumn in my heart/ endless love. Dulu kalo habis nonton ini matanya pasti sembeb sebengkak-bengkaknya. Temen yang main ke rumah sampe nyangkain saya lagi berantem sama orangtua gara-gara liat airmata ngucur deres, hahahaha. Gara-gara pelm mengharukan itu saya jadi ngefans sama Song Hye Kyo.

    Read the rest of this entry »

    1 Comment »