Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Daftar list perlengkapan umroh reguler 9 hari di bulan november-desember

Ini buat catetan aja, soalnya saya udah kangen banget sama Mekkah dan Madinah, mudah-mudahan aja dikabulin doanya sama ALLAH SWT supaya bisa umroh sekeluarga lagi nanti kalo anak sholeh udah ada adeknya.. aamiin!

Bawaan utama kita kemaren itu: 5 koper, terdiri dari 3 koper bagasi (baju dan keperluan per orang), dan 2 koper kabin (yang bisa dibilang masih kosong). Pas pulang dirombak jadi begini: 1 koper gede buat baju kotor, 1 koper gede buat baju bersih, 1 koper gede buat oleh-oleh barang, 1 koper kecil buat oleh-oleh makanan, 1 koper kecil buat perlengkapan mandi dll.

Read the rest of this entry »

Advertisements
1 Comment »

Lamanya keliling Bandung naik bis bandros

Udah beberapa kali ke Bandung lagi. Udah lama pengen nyobain naik bis bandros (Bandung tour on the bus) tapi baru kesampean pas bulan Agustus lalu. Naiknya ber2 anak sholeh doang karena Papa sholeh lagi training. Dari jam8 kita udah telepon CP bis bandros (kang Ajat atau kang Yudi gitu) di nomer 08990223030 buat nanya kamis itu beroperasi apa ngga (dapet nomer teleponnya dari temen). Katanya jam11 dateng aja ke Taman Balai Kota Bandung (seberang taman vanda/ gedung kpw bank indonesia).

‚Äč*fotonya ini aja ya yang ada di hape*

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Kunjungan Kedua ke Kebun Binatang Ragunan

Jaman dulu pas anak sholeh masih jadi anak stroller, kita udah pernah ke Ragunan sekali. Kesan pertama: gempoor. Karena kaki kita kurang terlatih buat banyak jalan jadinya belum ada niat main ke sana lagi. Trus tiba-tiba anak sholeh udah hampir 5.5 taun (postingan ini udah ngedraft dari Mei). Sebenernya sejak setaun sebelumnya udah pengen rutin konsisten ngajakin belajar sepeda roda 2 tapi banyak banget alesan penghambat dari ketiga belah pihak *ya gitu deh*.

Kebetulan, beberapa ahad yang lalu (sebelum bulan ramadhan), kapten kecil, acara futsal mingguan yang diikutin anak sholeh, ngadain latihan bareng sama BSS di daerah Pati Unus/Blok M. Selesainya jam setengah 10 jadi kalo mau ke mana-mana dulu habis itu masih sempet banget. Jadinya kita ke Taman Margasatwa Ragunan. Udah diniatin dari kemarennya, jadi pagi-pagi dari rumah udah bawa sepedanya anak sholeh. Sampe sana parkiran lumayan penuh tapi jalanannya lancar. Urusan tiket masuk dipegang sama boss besar karena saya lagi sibuk beli minuman gelas sama gorengan buat bekel di dalem. Kalo seinget Papanya katanya bayar 30ribu totalnya (ber3), dan udah dapet jakcard.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Taman pelangi monjali, kebun binatang gembira loka & grojogan sewu

Akhirnya setelah hampir 7 taun nikah, baru kemaren ngerasain lagi rasanya mudik pas lebaran. Dulu mah sebelum ijab qabul, tiap taun kudu mesti harus mudik lebaran, malah seringnya 2x setaun. Makin ke sini makin macet makin males jadinya, hehe. Mudik kemarenpun lamaan di jalannya daripada menetapnya, tapi kita sempet-sempetin mampir di 3 spot wisata ini. Biar bos kecil sholeh seneng diajak mudik, hehe.

Hari ke3 lebaran, kita sampe Jogja pas udah malem. Mampir ke rumah sodara bentar trus ke taman pelangi monjali (monumen jogja kembali). Tiket masuknya.. lupa berapa. Kalo ngga salah 20ribu per orang tapi anak sholeh gratis. Isinya lampu-lampu. Kirain bakal kayak di alun-alun ada mobil gowes tapi ternyata tidak. Selain foto-foto, anak sholeh sempet naik komidi putar kuda-kudaan. Sebenernya banyak yang jual berbagai makanan (dan perut keroncongan) tapi Yangti katanya takut kalo salah-salah nyemil malah sakit typhus.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Ikut rombongan main di KidZania Pacific Place Jakarta

Dari akhir Juni kemaren, kita dapet tawaran buat ikutan main di KidZania bareng rombongan sekolahnya anak sholeh. Karena yang ikut banyak banget jadi dapet harga 85 ribu buat anak 4-16 tahun, 80 ribu buat dewasa (di atas 16 tahun), dan 50 ribu buat anak 2-3 tahun. Sebenernya persyaratan buat dapet harga rombongan itu perlu ngumpulin minimal 15 anak 4-16 tahun, tapi konon kabarnya rombongan kita yang kemaren itu ada 100 orang. Jadinya kita aja udah rameee banget. Oya kita juga pesen paket makan siang (ke KidZania) buat anak sholeh seharga 55 ribu.

Hari minggu kemaren, kita berangkat dari Depok jam 7.30 pagi, sampe Pacific Place jam 8 lewat dikit. Itupun karena di scbd-nya diputer-puterin dikit karena ada car free day. Sampe lantai 6 langsung dapet gelang merah trus masuk. Tas diperiksa dulu sama securitynya. Sebenernya ngga boleh bawa makan dan minum dari luar, tapi karena makanan kita ada di dalem plastik jadinya lancar jaya aja. Oya buat bocah perlu diingetin buat bawa tas selempang kecil atau dompet yang ada rantainya (atau apa aja boleeeh) buat naro duit kidzos. Bisa sih beli di sana tapi mahal 80 ribu. Setiap anak yang nantinya akan setor muka di bank of KidZania bakal dapet modal 50 kidzos.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Taman Wisata Alam Mangrove Pantai Indah Kapuk (PIK)

Senin pas long weekend kemaren kita rame-rame ke taman wisata alam mangrove di daerah Pantai Indah Kapuk. Karena berangkat dari Rawamangunnya udah siang ya jadinya nyampenya juga siang deh. Sekitar jam 12 baru jejakin kaki di parkiran. Harga tiket masuknya: dewasa 25ribu, anak-anak 10ribu, mobil 10ribu, motor 5ribu, turis asing 150ribu. Spot yang pertama keliatan: kandang monyet. Langsung melipir. Sekalian minum kelapa muda seharga 15ribuan sambil foto-foto.

Trus lanjut jalan. Pas liat ada kayak playground (padahal isinya cuma jembatan tali goyang), bocah-bocah pada langsung bolak-balik nyobain. Anak sholeh udah sok expert sekarang. Dulu-dulu mah doi ngga berani naik begituan. Sekarang malah pake goyang-goyangin gangguin yang lain yang lagi lewat. Kejeblos pun tetep lanjut teruus ngga ada kapoknya.

Trus jalan lagi. Lewatin jembatan kayu panjang di atas rawa-rawa. Demi poto. Poto terus tiada akhir. Trus bocah sholeh minta naik kapal. Padahal mahaaal harga tiket wisata airnya. Udah gitu jumlah kita lebih dari kapasitas 1 kapal. Jadi kalo mau semuanya mesti 2 kapal, yang berarti lebih dari setengah juta. Ngok. Tapi akhirnya Datuk ngga tega sama cucunya yang ngambek (makasi Tuuk!). Keluar deh 350ribu buat naik 1 kapal kapasitas 6 orang. Tapi jadinya isinya 6 dewasa, 2 anak sd, 2 anak tk, sm 1 batita. Waktu lamanya sekali perjalanan 25 menit.
*kapal kapasitas 8 orang: 450ribu
*kapal dayung: 100ribu
*kano/ kayak: 100ribu
Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

*Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Batik trusmi dan restoran klapa manis Cirebon

Dulu pas masih perawan, tiap taun ayah saya selalu ngajakin mudik naik mobil ke Jogja. Tiap lewat pantura, kalo ngga salah sih selalu lewat Cirebon. Tapi kayaknya ngga pernah sengaja muter-muterin Cirebon doang. Trus pas udah kawin (nikah maksudnya), pak su sempet 2x ke Cirebon, yang pertama karena dinas, yang kedua karena ada employee gathering. Tapi sayangnya dua-duanya eike ngga diajak, huhuhu.

Nah yang pas terakhir doi ke sana, sempet beli batik 2 biji, harganya murah dan (menurut saya) terlihat oke, jadilah penasaran pengen ngubek-ngubek batik (pake tangan) sendiri ke Cirebon.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Botanina cold & flu, terminal tas, dmoners home

Terakhir kali ke Bandung kemaren, selain ke trans studio (dan cari oleh-oleh), kita cuma sempet ke tiga tempat. Papa sholeh baru bebas tugas malem soalnya, jadi karena sempit waktunya, kita ke tempat yang beneran ada perlu aja. Pertama nyari koper dulu. Rutin bener deh, kayaknya dari dua kali ke Bandung, yang satu kali biasanya kudu mampir ke terminal tas. Habisan, koper yang 25 inch dindingnya udah patah-patah semua. Dulu belinya yang paling murah soalnya. Tapi lumayan lah udah dibawa ke mana-mana. Yang satu lagi gagangnya doang yang patah tapi belom sempet dibawa ke bengkel. Setelah bergalau-galau akhirnya tetep beli yang paling murah tapi yang ukurannya gede dan berroda empat.

Dari terminal tas, ban mobilnya ngesot dikit trus sampe deh di toko organic. Read the rest of this entry »

Leave a comment »