Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Taman Wisata Alam Mangrove Pantai Indah Kapuk (PIK)

Senin pas long weekend kemaren kita rame-rame ke taman wisata alam mangrove di daerah Pantai Indah Kapuk. Karena berangkat dari Rawamangunnya udah siang ya jadinya nyampenya juga siang deh. Sekitar jam 12 baru jejakin kaki di parkiran. Harga tiket masuknya: dewasa 25ribu, anak-anak 10ribu, mobil 10ribu, motor 5ribu, turis asing 150ribu. Spot yang pertama keliatan: kandang monyet. Langsung melipir. Sekalian minum kelapa muda seharga 15ribuan sambil foto-foto.

Trus lanjut jalan. Pas liat ada kayak playground (padahal isinya cuma jembatan tali goyang), bocah-bocah pada langsung bolak-balik nyobain. Anak sholeh udah sok expert sekarang. Dulu-dulu mah doi ngga berani naik begituan. Sekarang malah pake goyang-goyangin gangguin yang lain yang lagi lewat. Kejeblos pun tetep lanjut teruus ngga ada kapoknya.

Trus jalan lagi. Lewatin jembatan kayu panjang di atas rawa-rawa. Demi poto. Poto terus tiada akhir. Trus bocah sholeh minta naik kapal. Padahal mahaaal harga tiket wisata airnya. Udah gitu jumlah kita lebih dari kapasitas 1 kapal. Jadi kalo mau semuanya mesti 2 kapal, yang berarti lebih dari setengah juta. Ngok. Tapi akhirnya Datuk ngga tega sama cucunya yang ngambek (makasi Tuuk!). Keluar deh 350ribu buat naik 1 kapal kapasitas 6 orang. Tapi jadinya isinya 6 dewasa, 2 anak sd, 2 anak tk, sm 1 batita. Waktu lamanya sekali perjalanan 25 menit.
*kapal kapasitas 8 orang: 450ribu
*kapal dayung: 100ribu
*kano/ kayak: 100ribu
Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

*Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Batik trusmi dan restoran klapa manis Cirebon

Dulu pas masih perawan, tiap taun ayah saya selalu ngajakin mudik naik mobil ke Jogja. Tiap lewat pantura, kalo ngga salah sih selalu lewat Cirebon. Tapi kayaknya ngga pernah sengaja muter-muterin Cirebon doang. Trus pas udah kawin (nikah maksudnya), pak su sempet 2x ke Cirebon, yang pertama karena dinas, yang kedua karena ada employee gathering. Tapi sayangnya dua-duanya eike ngga diajak, huhuhu.

Nah yang pas terakhir doi ke sana, sempet beli batik 2 biji, harganya murah dan (menurut saya) terlihat oke, jadilah penasaran pengen ngubek-ngubek batik (pake tangan) sendiri ke Cirebon.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Botanina cold & flu, terminal tas, dmoners home

Terakhir kali ke Bandung kemaren, selain ke trans studio (dan cari oleh-oleh), kita cuma sempet ke tiga tempat. Papa sholeh baru bebas tugas malem soalnya, jadi karena sempit waktunya, kita ke tempat yang beneran ada perlu aja. Pertama nyari koper dulu. Rutin bener deh, kayaknya dari dua kali ke Bandung, yang satu kali biasanya kudu mampir ke terminal tas. Habisan, koper yang 25 inch dindingnya udah patah-patah semua. Dulu belinya yang paling murah soalnya. Tapi lumayan lah udah dibawa ke mana-mana. Yang satu lagi gagangnya doang yang patah tapi belom sempet dibawa ke bengkel. Setelah bergalau-galau akhirnya tetep beli yang paling murah tapi yang ukurannya gede dan berroda empat.

Dari terminal tas, ban mobilnya ngesot dikit trus sampe deh di toko organic. Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Pantai ancol yang super rame, macet, kotor, dan jorok

Seumur-umur rasanya ngga pernah nganggep pantai ancol buat jadi salah satu tempat alternatif buat main-main. Waktu jaman masih perawan juga ngga pernah diajak/ngajak orangtua buat main ke sana. Kalopun ke ancol ya paling cuma ke dufan sama seaworld doang. Saya emang bukan manusia pantai sih. Ngga doyan tempat-tempat yang terlalu terpapar sinar matahari yang terik. Kalo disuruh milih antara puncak sama pantai, tentunya lebih milih yang pertama. Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Perlengkapan pergi ke daerah musim dingin

Precaution:
Tulisan ini dibuat oleh seorang istri yang ngga ikut pergi ke luar negeri tapi ikut nyiapin kebutuhan suaminya (karena istrinya parno suaminya kedinginan di sana). Lalu disesuaikan dengan pengalaman sang suami di sana.

Apa aja yang perlu dibawa dan beneran kepake di sana?

  1. Jaket tebel. Biasanya pak suami tiap ngantor emang selalu pake jaket, tapi ketebelannya masih tergolong normal. Jadi kemaren kita nyiapin satu lagi yang lebih anti dingin. Bukan yang ada bulu-bulunya, bukan yang panjang sampe dengkul, dan bukan yang dari bahan wool. Tentunya juga, ngga mesti yang baru *alangkah beruntungnya kalo ada yang bersedia minjemin*.
  2. Long john. Baru tau juga ada pakaian semacam ini. Ternyata ini tuh kayak setelan rada ketat, kayak legging plus baju manset kali ya kalo buat cewek. Tapi kalo si long john ini ada yang buat cowok juga. Satu set aja cukup. Supaya bisa dipake berkali-kali, dipakenya setelah celana dalem dan kaos dalem terpasang di badan.
  3. Kupluk. Ini lumayan kepake supaya kuping ngga beku. Ngga wajib banget tapi cukup berguna.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »