Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

Read the rest of this entry »

Advertisements
Leave a comment »

Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

*Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Perlengkapan pergi ke daerah musim dingin

Precaution:
Tulisan ini dibuat oleh seorang istri yang ngga ikut pergi ke luar negeri tapi ikut nyiapin kebutuhan suaminya (karena istrinya parno suaminya kedinginan di sana). Lalu disesuaikan dengan pengalaman sang suami di sana.

Apa aja yang perlu dibawa dan beneran kepake di sana?

  1. Jaket tebel. Biasanya pak suami tiap ngantor emang selalu pake jaket, tapi ketebelannya masih tergolong normal. Jadi kemaren kita nyiapin satu lagi yang lebih anti dingin. Bukan yang ada bulu-bulunya, bukan yang panjang sampe dengkul, dan bukan yang dari bahan wool. Tentunya juga, ngga mesti yang baru *alangkah beruntungnya kalo ada yang bersedia minjemin*.
  2. Long john. Baru tau juga ada pakaian semacam ini. Ternyata ini tuh kayak setelan rada ketat, kayak legging plus baju manset kali ya kalo buat cewek. Tapi kalo si long john ini ada yang buat cowok juga. Satu set aja cukup. Supaya bisa dipake berkali-kali, dipakenya setelah celana dalem dan kaos dalem terpasang di badan.
  3. Kupluk. Ini lumayan kepake supaya kuping ngga beku. Ngga wajib banget tapi cukup berguna.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »