Heavenly Scented Gift

Write to make your life worthy :)

KA bima tugu jogja – gambir jakarta & menu restoran kereta api

Sejak nyobain KA taksaka pagi, kereta jadi transportasi andalan dan favorit kalo lagi ke Jogja (dengan waktu yang cukup luang). Asal jangan yang ekonomi kayak KA bogowonto, kapok karena bau rokok. Yang paling saya seneng, selain cuma 7 jam, dari segi harga, yang eksekutif pun masih lumayan lebih murah daripada pesawat. Kalo sendiri mungkin ngga begitu berasa, tapi kalo bertiga kan lumayan selisihnya. Dulu paling sering naik mobil, tapi makin ke sini makin macet, makin lama di jalan, makin gampang pusing dan mual. Kayaknya sekarang yang masih nyaman road trip itu kalau jaraknya maksimal sejauh Jakarta-Bandung aja.

Februari kemaren sepupu ada yang nikah, pas long weekend. Udah langsung kebayang jalanan bakal macet, tiket pesawat mahal. Jadinya kita berangkat naik mobil (karena nyantai), pulangnya naik kereta. Bocah sholeh entah kenapa di perjalanan berangkat pas naik mobil tiap makan mual-mual, padahal kalo antar jabodetabek sering banget sambil makan juga dan baik-baik aja. Jadi kita bersyukur banget pulangnya tinggal numpang tidur doang di KA bima.

Read the rest of this entry »

Advertisements
Leave a comment »

Taman pelangi monjali, kebun binatang gembira loka & grojogan sewu

Akhirnya setelah hampir 7 taun nikah, baru kemaren ngerasain lagi rasanya mudik pas lebaran. Dulu mah sebelum ijab qabul, tiap taun kudu mesti harus mudik lebaran, malah seringnya 2x setaun. Makin ke sini makin macet makin males jadinya, hehe. Mudik kemarenpun lamaan di jalannya daripada menetapnya, tapi kita sempet-sempetin mampir di 3 spot wisata ini. Biar bos kecil sholeh seneng diajak mudik, hehe.

Hari ke3 lebaran, kita sampe Jogja pas udah malem. Mampir ke rumah sodara bentar trus ke taman pelangi monjali (monumen jogja kembali). Tiket masuknya.. lupa berapa. Kalo ngga salah 20ribu per orang tapi anak sholeh gratis. Isinya lampu-lampu. Kirain bakal kayak di alun-alun ada mobil gowes tapi ternyata tidak. Selain foto-foto, anak sholeh sempet naik komidi putar kuda-kudaan. Sebenernya banyak yang jual berbagai makanan (dan perut keroncongan) tapi Yangti katanya takut kalo salah-salah nyemil malah sakit typhus.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Kereta Argo Lawu Yogyakarta-Gambir

Alhamdulillah sampe sekarang kita udah pernah 3x naik kereta dari/ke Yogyakarta: bogowontotaksaka, sama argo lawu. Dari 3x pengalaman itu, argo lawu paaaliiing oke!

  1. Sepanjang perjalanan bebas rokok. Seneeeng banget deh kalo gini. Eh pernah deh pas lagi berenti di stasiun Cirebon, pintunya kan kebuka semua, trus bau rokok dari peron masuk deh ke dalem kereta. Tapi selain itu ngga ada yang ngerokok di dalem kereta. Apa karena ada pengumuman *yang diulang berkali-kali* kalo perokok bakal diturunin (di stasiun berikutnya) itu ya.
  2. Keliatan oke dan bersih (bagian dalemnya, kalo luarnya kayaknya mirip-mirip aja sama yang lain). Padahal waktu masuk taksaka udah lumayan terpana (dibandingin sama bogowonto soalnya). Tapi pas masuk argo lawu lebih wuaaah lagi, hehe.
  3. Berangkatnya on time. Sampe tujuannya juga on time. Ngga pake delay berjam-jam sebelum berangkat *eh*. Jum’at lalu kita naik yang jam 8.57 dari stasiun Tugu Jogja, sampe Gambir beneran jam 16.27, ngga pake kelamaan ngetem di tengah jalan *emangnya angkot*. Paling lama cuma pas berenti di Cirebon, sekitar 10 menitan lebih dikit.
  4. Dari segi harga juga masih lebih murah dari pesawat. Kalo liat di situs resmi PT. KAI, harga paling murahnya 285ribu, yang paling mahalnya 380ribu. Kita dapet yang kedua termurah. Itu aja masih lebih bagus dari harga termahalnya taksaka. Sebenernya yang paling murahnya masih ada tapi seatnya ngga ada yang 2 orang dempetan. Jadilah terpaksa nyari di subclass yang lebih mahal dikit. Trus kalo mesennya di situs yang berbau travel kayak ******oka, kadang bisa dapet diskon. Kemaren kita dapet harga dimurahin 100ribu, alhamdulillah banget kaaan.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »

Bis hiba damri bandara Soetta-Depok, taksi online, mirota hamzah batik

*Alhamdulillah balik lagiii, yeeey..*

Secara dadakan kita sampe di Jogja lagi. Berangkat senin sore dari Depok. Pertama kalinya mesen taksi online sendiri (biasanya Papa sholeh terus yang mesenin). Trus jadinya malah salah pesen. Bookingnya taksi yang bisa sharing. Lalu kata drivernya, dia serem ngga kekejar flightnya karena biasanya sering tiba-tiba harus melipir ngurusin penumpang lain di sekitar semanggi/grogol. Yasudahlah akhirnya pasrah turun lagi di halte bis bandara deket pintu tol cijago.

Read the rest of this entry »

Leave a comment »